Strategi Nasional Indonesia

Forum Diskusi Strategi Nasional Indonesia

Tulisan terkirim dikaitan (tagged) ‘meningkatkan produksi dan mutu tanaman’

Teknologi NANO untuk Pertanian – Solusi cepat Strategi Pangan Nasional

Posted by sroestam pada 20 Januari 2008

Seorang kawan lama saya, Pakar Teknologi Senior, Dr. Ir. Krishnahadi Pribadi mengirimkan artikel dibawah ini dengan tujuan agar secepatnya dimanfaatkan oleh segenap anak Bangsa Indonesia untuk mempercepat tumbuhnya tanaman, meningkatkan mutu produk pertanian melalui percepatan proses fotosintesa, menghentikan gangguan hama tanaman seperti jamur, serangga, dll.Seperti kita ketahui dari berita-berita pada minggu ini, besarnya persentase import kedele menyebabkan ketergantungan kita terhadap fluktuasi harga Kedel internasional, dengan akibat makin terpuruknya para produsen kecil Tahu dan Tempe nasional, sehingga banyak diantara mereka terpaksa gulung tikar, membuat harga2 produk itu melambung tinggi yang berakibat menyengsarakan masyarakat banyak.Dengan Teknologi Nano ini diharapkan produk Kedele dalam negeri Indonesia dapat ditingkatkan mutunya, dipercepat tumbuhnya, ditingkatkan ketahanannya terhadap serangan hama dan penyakit tanaman.Dengan teknologi Nano ini, produksi beras, jagung, kentang, sayur2an, dll dapat ditingkatkan volumenya dan mutunya, sehingga menjadi kompetitif terhadap produk-produk import, baik dari sisi harga maupun mutunya.

Semoga informasi ini dapat secepatnya diresponse oleh pihak-pihak yang berkepentingan langsung (Pemerintah, Dept. Pertanian, Bulog, Konglomerat bidang Industri Pertanian, Dept. Koperasi dan UKM, dsb) serta pihak-pihak yang terkait (Kalangan Perbankan, Investor, UKM, Ormas, dll).

Berikut ini adalah artikel lengkap tentang Teknologi Nano:

——————-

TEKNOLOGI NANO UNTUK PERTANIAN

 

PT Nano Hijau bekerja sama dengan Nano Green Sciences Inc. USA, dengan bangga memperkenalkan suatu era baru teknologi nano untuk pertanian. Melalui inovasi di dalam kimia koloida, Nano Green telah mengembangkan suatu Tonik Tanaman yang mengagumkan dengan butir-butir partikel sebesar antara 8 angstrom sampai dengan 4 nanometer (1 nano meter = satu per satu juta milimeter atau 1/1000 mikron). Terobosan skala-nano telah memungkinkan penciptaan bermilyar-milyar “micelles” (sel-sel kecil) yang diaktifkan untuk membentuk apa yang dapat dinamakan “pembersih super”. Tanaman-tanaman dan pepohonan, setelah disemprot dengan larutan Nano Green mengalami percepatan tingkat kegiatan foto-syntesa. Ini kemungkinan besar disebabkan oleh molekul-molekul pembersih berskala-nano yang memungkinkan mereka untuk memasuki stomata daun-daun tanaman tersebut, yang membuatnya menjadi lebih efisien dalam memanfaatkan energi dari matahari. Foto-syntesa adalah suatu proses di mana tanaman memanfaatkan energi matahari untuk membentuk gula, yang dikonversikan untuk menjadi dasar bagi tepung sari, selulosa, lilin, karbohidrat, minyak dan protein, yang menjadi batu-bata untuk semua pertumbuhan tanaman.

Pada waktu foto-syntesa, dedaunan tanaman atau pohon menggunakan air (dan gas karbon dioksida dari udara) untuk melepaskan oksigen yang kita pakai untuk bernapas. Dedaunan adalah pengumpul sinar matahari (“solar-collector” ) yang penuh sesak dengan sel-sel foto-syntesa. Pada prinsipnya, air dan karbon dioksida masuk ke dalam daun dan gula dan oksigen keluar dari daun.

 

Bila diterapkan pada bahan akar telanjang sebelum ditanam, atau setelah merendam struktur akar di tempat, Nano Green bertindak untuk menstimulasi pertumbuhan baru dan pengembangan dengan melarutkan NPK dari akar-akar, yang dengan demikian meningkatkan penyerapan nutrien. Itu juga memberikan unsur nutrisi bila diterapkan langsing kepada dedaunan dimana Nano Green masuk ke dalam stomata dan diterima langsung oleh tanaman tersebut.

 

Faktor kedua yang memberikan kontribusi kepada hasil-hasil tersebut adalah keberadaan sodium di dalam Nano Green. Sodium adalah kation (ion positip) yang mendorong dan menstimulasi perpindahan pupuk dan nutiren lainnyadari tanah ke dalam tanaman itu sendiri melelui sistem akar. Secara lebih teknis, kation adalah sebuah atom atau kelompok atom yang menyandang muatan listrik positip yang menarik anion-anion yang bermuatan negatip. Mereka menempelkan dirinya dan ikut menumpang ke dalam tanaman. Dengan kata lain, Na+ adalah kendaraan (sodium) yang bermuatan untuk membawa makanan langsung kepada tanaman.

 

Sebagai akibat dari kedua faktor tersebut, tanaman tumbuh lebih cepat, lebih sehat, lebih kuat dan dapat melawan penyakit dengan lebih baik.

Hasil perbandingan pengujian lapangan juga menunjukkan percepatan germinasi yang lebih tinggi dan lebih awal, lebih cepat berbunga dan secara keseluruhan menghasilkan krop yang lebih besar dan lebih banyak.

Yang membuat Nano Green merupakan suatu revolusi yang demikian hebat adalah bahwa ia dapat mencapai keberhasilan yang demikian dengan produk yang ramah lingkungan dan benar-benar “hijau” tanpa polusi. Dibuat dari bahan-bahan makanan yang diapprove oleh FDA Amerika, Nano Green adalah sama sekali tidak toksik dan tidak berbahaya. Ia mempunyai kandungan bio-based yang tinggi dan bio-degradeable secara total dalam kurun waktu 28 hari.

 

Untuk dapat menghargai bagaimana Nano Green mempengaruhi pertumbuhan dengan lebih baik, pertama perlu untuk dijelaskan beberapa elemen dasar mengenai apa yang memberikan kontribusi kepada kesehatan suatu tanaman.

 

Suatu Penjelasan Singkat Mengenai Pertumbuhan Tanaman

 

Bila suatu biji/benih berkecambah, ia mengeluarkan suatu akar embrionik (radicle) yang tumbuh ke dalam tanah, sebagai respons terhadap medan gravitasi bumi. Ketika sel-sel baru bertambah, akar-akarnya memanjang dan menumbuhkan akar rambut dan akar lateral. Akar-akar tersebut tetap saling berhubungan, membangun suatu jaringan sel-sel hidup di seluruh tanah. Di dalam akar sel-sel dalam menjadi mengkhususkan untuk menyalurkan larutan (air + zat-xat yang larut di dalamnya) dari akar ke tunas (melalui xylem) dan dari tunas ke akar (melalui phloem).

Aliran dari tunas ke akar dicapai dengan memuat gula-gula yang diproduksi di daun ke dalam phloem. Larutan yang sarat dengan gula bergerak ke bawah, ke situs-situs yang rendah konsentrasi di dalam akar. Xylemnya, yang membawa larutan dari akar ke tunas, bertindak sebagai seikat tabung-tabung kapiler, mendukung air di dalam reservoir yang vertikal. Dedaunan tanaman secara aktif kehilangan air melalui pori-pori pada permukaan (transpirasi), menarik air di dalam xylem ke atas. Dengan cara begini nutiren-nutrien penting yang diekstrak dari tanah ditransport ke tempat-tempat pertumbuhan dan produksi di dalam tunas.

Permukaan daun berfungsi khusus untuk menangkap energi dari cahaya (foto-syntesa) dan menyimpannya sebagai gula dan zat tepung. Oleh karena itu permukaan atas dari daun harus menghadap ke matahari yang menyebabkan suhu permukaannya untuk meningkat 10 derajat Celcius di atas suhu ambien udara. Untuk mengandalikan kehilangan air kebanyakan daun mempunyai laposan lilin yang kedap air. Lubang-lubang khusus yang mengendalikan kehilangan air (stomata) cenderung jauh lebih banyak di permukaan bagian bawah daun. Akan tetapi dedaunan bukan penerima nutrien yang baik. Aliran masa larutan dari tanah ke akarlah yang paling banyak memberikan makanan untuk tanaman.

 

Hasil Pengujian Awal

 

Oleh karena tanaman yang disemprot dengan Nano Green tampaknya menjadi jauh lebih besar dan tumbuh lebih cepat dibanding yang normal, seorang agronomis di Afrika Selatan/Zambia berteori bahwa faktor-faktor ini disebabkan oleh peningkatan tingkat foto-syntesa. Untuk menguji teori ini, beberapa petak tanaman gandum di semprot dengan Nano Green pada awal musim panas tahun 2005, sedangkan di petak-petak sebelahnya yang berfungsi sebagai pembanding/kontrol, diperlakukan dengan aplikasi pupuk/pestisida biasa. Dedaunan dari tanaman dari kedua petak kemudian digiling dan hasil cairannya di ajukan untuk pengukuran dengan Brix-meter untuk menentukan apakah ada perbedaan tingkat di dalam kandungan gulanya. Mereka terheran-heran menemukan bahwa tanaman yang disemprot dengan Nano Green meunujukkan peningkatan 80% hanya di dalam kurun waktu empat sampai lima hari. Pemilik petak-petak tanah dan para manager crop memandang hal ini sebagai “menakjubkan.”

Untuk mengkonfirmasi penemuan-penemuan ini seruntun pengujian-pengujian dilaksanakan lagi, kali ini di Australia pada akhir musim panas 2005.

Kali ini crop yang diuji adalah kacang makademia. Pengujian ini lebih komprehensive dan disebar dalam kurun waktu yang lebih lama. Cropnya berbeda, tetapi pada lapangan yang berdekatan. Penyemprotan dilakukan dalam kurun waktu empat minggu. Satu kontrol dilakukan pemberhentian penyemprotan sesudah penyemprotan yang pertama untuk menentukan apa yang terjadi terhadap kandungan gula di bawah kondisi yang demikian. Ditambah lagi, satu kontrol diatur untuk mengukur perbandingan langsung antara Nano Green dan dua perlakuan pemupukan standar menggunakan urea dan asam humus, yang hasilnya jauh terlewatkan.

Pengujian-pengujian ini yang sangat lebih menyeluruh, membuktikan bahwa kandungan gula dalam dedaunannya meningkat dengan faktor 50% di dalam perioda tujuh hari penyemprotan, dibandingkan dengan tanaman yang di petak yang bersebelahan. Yang lebih menarik lagi adalah selama tanamannya disemprot dengan siklus 7 atau 10 hari, kandungan gulanya tetap pada tingkat tinggi 50%. Begitu penyemprotan dihentikan, tingkat kadar gulanya menurun ke normal setelah empat sampai lima minggu, ini menunjukkan korelasi langsung antara adanya pemakaian dan tidak adanya pemakaian penyemprotan.

Dalam bulan-bulan berikutnya, banyak lagi berbgai jenis crop yang disemprot dengan Nano Green, yang semuanya mengkonfirmasikan pengamtan bahwa tanaman-tanaman ini matangnya lebih dini, lebih besar dari biasanya dan buah-buahannya lebih besar dan hasilnya sangat lebih banyak. Uji coba ini memuncak dengan penanaman-penanaman di Thailand di awal thun 2006 pada dua varietas padi di tiga provinsi yang berbeda. Laporan pertama yang diterima menyatakan bahwa bibit yang disemprot dengan Nano Green: “ berbunga 7 hari lebih dini dibanding tanaman dengan menggunakan metoda konvensional (pupuk daun+hormone+fungisida+insektisida)”

Ditambahkan lagi,

Padi yang diberi perlakuan Nano Green menunjukkan pembungaan 90% dibandingkan dengan perlakuan biasa yang menunjukkan 70% pembungaan.”

Dan yan paling penting total panen menghasilkan 25% lebih banyak. Padinya juga dipanen satu minggu lebih dini dibandingkan dengan kontrol.

Salah satu dari keuntungan sekunder bagi petani adalah kemampuan Nano Green untuk memberhentikan penularan atau intrusi oleh M. grisea, yang biasa disebut rice blast, suatu penyakit fungi yang menghancurkan s/d 20% tanaman padi setiap tahunnya di seluruh dunia. Hal ini dikonfirmasikan dalam laporannya. Hasil-hasil yang sebanding juga dilaporkan dari enam panen padi Thai berikutnya.

Di bulan-bulan berikutnya sampai dengan September 2007, berbagai hasil pengujian lainnya untuk berbagai tanaman/crop telah diterima. Di Hawaii crop bawang dengan pematangan biasanya 120 hari dapat dipetik, dikarungi dan menjadi tua dalam 90 hari (satu bulan lebih pendek). Di Australia berbagai pengujian melibatkan buah plum, nectarine, lettuce, dan gandum, melaporkan kandungan gula yang sangat lebih tinggi dan pertumbuhna yang lebih besar disamping pengendalian penyakit. Di Cina, suatu sekolah pertanian melaporkan mematikan 90% lebih bagi aphids dan berbagai serangga lainnya di dalam kurun waktu empat hari, sedangkan pengujian lain untuk ketimun yang dilakukan oleh militer melaporkan mematikan 90%+ aphids dan serangga lainnya dan menambahkan bahwa hasil panennya meningkat 9.4% lebih berat. Di Panama, suatu penyebarluasan penyakit jamur yang cepat di perkebunan kopi dapat dihentikan dengan segera. Di Filipina, berbagai pengujian dilakukan untuk berbagai jenis tanaman crop, dari bawang, sampai mangga, sampai tebu, semuanya dengan hasil yang positip. Presiden Kalam dari India memberikan komentar kepada Alvin Bojar, CEO Nano Green, betapa indahnya apabila India dapat meningkatkanhasil panen padinya 10%, dan pada waktu yang sama dapat menghapuskan keracunan toksin yang menyerang banyak petani di berbagai daerah di seluruh negeri.

Pengujian padi di musim panas 2007 di Turkey dan Vietnam mengkonfirmasi peningkatan panen yang signifikan, sedangkan foto-foto dari perkebunan Turkey yang dikirimkan menunjukkan buah zaitun yang besarnya dua kali lipat dari normal. Studi-studi utama di Afrika Selatan mengkonfirmasikan pengendalian jamur di perkebunan-perkebunan anggur di samping beberapa tanaman lainnya. Pada saat ini berbagai pengujian sedang berjalan di Korea, Amerika Serikat dan beberapa negara di Eropa Timur.

Ini hanya beberapa rangkuman pendek dari keuntungan-keuntungan positip yang dapat diturunkan dari penggunaan Nano Green. Kami sangat bangga menyediakan kepada industri pertanian di seluruh dunia suatu produk yang tidak hanya memecahkan banyak masalah dasar di dunia yang mempengaruhi produksi crop, tetapi juga dilakukan dengan penghematan yang luar biasa pagi para petani, sambil pada waktu yang sama menghapuskan ancaman keracunan toksik petrokimia di lingkungan kita.

 

Hama dan Fungi yang telah dikendalikan atau dihapuskan melalui penggunaan Nano Green dalam berbagai pengujian:

 

Aphids

Mealy Bugs

Soft Green Scale

False Oleander Scale

Mites/Kutu – merah dan 2 bintik

 

Lalat Putih

Anthracnose

Mildew Tepung

Alternaria

Thrips

————-

Silahkan ditangapi dan disampaikan saran-saran yang positif.

Wassalam,

Administrator Blog

 

Ditulis dalam Strategi Pangan Nasional, Teknologi NANO | Dengan kaitkata: , , , , , , , | 2 Comments »

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.